Portal Lengkap Dunia Marketing

Lifestyle

Membuat Perubahan Besar, dari Pengusaha menjadi Karyawan

Bagi seseorang, sulit rasanya menentukan apakah menjadi seorang pengusaha atau pegawai. Mereka yang berkeinginan menjadi pengusaha menemukan kepuasan tersendiri, kebahagiaan, dan kesuksesan dengan bisnis mereka sendiri.

Begitupun menjadi pegawai, mereka memiliki kepuasan tersendiri setelah naik pangkat di perusahaannya bekerja. Ada banyak keuntungan dan kerugian menjadi seorang karyawan atau pengusaha. Anda bisa membacanya dalam artikel Pilih Kerja atau Bangun Bisnis?”

Memutuskan untuk kembali menjadi pegawai setelah sekian lama berwirausaha memang tidak mudah, ada beberapa hal khusus yang perlu dipertimbangkan. Berikut hal yang perlu dipertimbangkan ketika memutuskan dari wirausaha menjadi karyawan.

karyawan atau pengusahaDari seorang CEO ke …

Menjadi bos bagi diri sendiri pasti membuat Anda mendapatkan banyak tunjangan. Bayangkan, Anda tidak harus menjawab siapa pun, membuat orang bekerja untuk Anda, dan mengatur arah perusahaan sendiri.

Di sisi lain, hal itu juga membuat Anda sangat terikat saat bisnis sedang mengalami kesulitan dan diharapkan untuk mengambil keputusan. Hal-hal tidak terduga selalu ada di setiap sudut dan wiraswasta harus selalu berdiri sendiri untuk bersaing dengan ekonomi, bahkan jika itu berarti meninggalkan wirausaha dan bergabung dengan angkatan kerja. Tidak seperti pencari kerja biasa, wiraswasta harus mempertimbangkan hal berikut:

  1. Selesaikan semuanya terlebih dahulu

Luangkan waktu untuk memberi tahu orang-orang yang akan terpengaruh oleh kepindahan Anda, termasuk karyawan, klien, dan pelanggan. Biarkan mereka tahu dan bantu mereka sebaik mungkin untuk melalui ini dengan baik.

Berterima kasihlah atas waktu yang telah mereka habiskan untuk mendukung usaha Anda. Yang terpenting, bereskan atau selesaikan setiap proyek yang tertunda sebelum melakukan peralihan besar. Ingat, jangan sekali-kali memutuskan hubungan begitu saja!

  1. Carilah usaha baru

Langkah selanjutnya adalah mencari tahu pekerjaan apa yang harus dilamar. Pengalaman Anda sebagai manajer/pemilik/CEO pada bisnis lama pasti secara alami membawa Anda kepada peran manajerial atau supervisor.

Posisikan diri sebagai kandidat yang layak dengan menyoroti pencapaian yang telah didapatkan dalam peran lama Anda. Fokus pada pencapaian yang nyata untuk membantu perekrut melihat apa yang dapat mereka harapkan dari Anda di perusahaan masing-masing. Misalnya, “Meningkatkan jumlah pelanggan restoran sampai 80% di kuartal pertama pada tahun 2017.”

Bagi pemilik usaha kecil atau kontraktor independen, tantangannya adalah mempersempit atau memilih pencapaian yang akan ditonjolkan pada resume mereka. Mencantumkan semua tugas dan prestasi mungkin akan lebih berbahaya, jadi pastikan menyesuaikan resume dan menerapkannya sesuai dengan tujuan dan kebutuhan bisnis perusahaan yang Anda pilih.

Misalnya, Anda melamar posisi supervisor di perusahaan pemasaran digital, sorot tugas lama Anda yang dianggap berharga di bidang itu. Atau, jika bisa menentukan peringkat situs web perusahaan Anda di halaman pertama hasil pencarian Google, itu adalah sesuatu yang dapat digunakan untuk mempengaruhi profil Anda di mata perekrut.  

  1. Memperbarui nama

Sebagai seorang pengusaha Anda memiliki kebebasan untuk mengemasnya menjadi sesuatu yang akan sangat menguntungkan bagi Anda dalam proses pencarian kerja. Teknik ini mirip dengan yang telah dibahas sebelumnya, digunakan untuk menyoroti keterampilan dan prestasi relevan yang Anda miliki yang dihargai oleh calon perekrut.

Misalnya, jika ingin masuk ke industri keuangan dan memiliki keterampilan serta latar belakang untuk itu, Anda mungkin memposisikan diri sebagai “Chief Financial Officer” perusahaan lama Anda.

Kuncinya di sini adalah membuat orang ingin mempekerjakan, dan Anda mungkin melakukannya dengan menunjukkan kepada mereka apa yang Anda bawa ke meja dan bagaimana hal itu akan membantu mereka mencapai tujuannya.

  1. Jawab pertanyaan sulit

Pada akhirnya Anda berhasil melewati pintu masuk dengan mendapatkan sebuah wawancara, hal yang harus dilakukan selanjutnya adalah mempersiapkan pertanyaan yang mungkin akan dijawab. Pertanyaan“Mengapa anda ingin bekerja untuk orang lain?” secara alami akan muncul dalam wawancara.

Ketahuilah bahwa ini bukan serangan pribadi—manajer perekrutan hanya ingin mengetahui motivasi Anda meninggalkan usaha bisnis Anda sendiri dan untuk memastikan bahwa Anda akan menjadi karyawan perusahaan yang baik untuk perusahaan itu. Untuk menjawab pertanyaan ini, tanyakan hal yang sama kepada diri sendiri: Mengapa saya ingin bekerja untuk orang lain? Jujurlah dan cari jawaban atas pertanyaan itu.

Linda Hall, presiden dan mitra senior Wakefield Way Consulting di Rochester, N.Y. menyarankan para pencari kerja untuk menyoroti semangat mereka terhadap usaha bisnis lama mereka sebagai aset saat berburu pekerjaan. “Biasanya, orang yang telah mengejar karir kewirausahaan adalah seseorang yang sangat menyukai apa yang mereka lakukan dan didorong untuk menciptakan hasil,” katanya.
 
Perubahan selalu memaksa kita untuk menghadapi hal yang tidak diketahui. Ini mungkin menakutkan dan mengintimidasi tapi perubahan juga mengarah pada hal-hal baru dan menakjubkan.(Jobstreetcom)

 

Click to comment

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

Time limit is exhausted. Please reload CAPTCHA.

To Top