Portal Lengkap Dunia Marketing

                                                                                                               
News & Event

Temas Line, Menyatukan Indonesia dari Aceh hingga Merauke

Jakarta, Marketingcoid – Perusahaan pelayaran terdepan, PT Pelayaran Tempuran Emas Tbk, (TMAS) menyelenggarakan public expose di Jakarta, Senin (17/4), untuk memaparkan kinerja perseroan tahun 2016 dan rencana bisnis pada tahun 2017.

TEMAS Line, Menyatukan Indonesia dari Aceh hingga MeraukeDalam pemaparannya, TEMAS Line mengungkapkan, komitmen perseroan akan Tol Laut sudah berhasil tercapai dengan dukungan layanan distribusi perseroan yang membentang dari Sabang hingga Merauke dengan 27 port service.

Pengembangan National Network merupakan langkah strategis awal yang dilakukan perseroan melalui pembukaan tujuh pelabuhan baru, yaitu Timika, Merauke, Serui, Kumai, Sampit, Malahayati, dan Tual serta tiga layanan rute baru untuk peningkatan frekuensi sepanjang 2016.

Perseroan fokus pada National Network dengan melakukan pembukaan service pelabuhan baru di wilayah strategis di Indonesia untuk memenuhi kebutuhan para pelanggan dengan optimal.

National Network inilah yang sedang dan akan terus dilakukan oleh perseroan sebagai bentuk kontribusi untuk mewujudkan lebih banyak variasi konektivitas yang tanpa batas dan frekuensi yang tinggi bagi transportasi kargo laut Indonesia.

Dalam upaya semakin memperluas konektivitas dan peningkatan jumlah jadwal keberangkatan kapal antarpulau, TEMAS Line juga terus melakukan pembukaan rute pelayaran.

Sampai dengan Maret 2017, telah dibuka 32 pelabuhan, dengan pengembangan rute Pendulum Service, yaitu Service S4 dan Service A3.

Service S4 memiliki rute Belawan-Jakarta-Surabaya-Makassar-Bitung-Palu-Makassar, dilayani empat kapal. Sedangkan Service A3, memiliki rute Belawan-Jakarta-Surabaya-Makassar-Ambon, akan dilayani tiga kapal mulai di akhir kuartal pertama 2017.

Untuk menjangkau wilayah Papua, TEMAS Line juga telah menjadikan Ambon sebagai pelabuhan hub, sehingga distribusi barang-barang ke Papua semakin lancar.

Pada Maret 2017, total armada yang dimiliki oleh emiten dengan nama TMAS ini adalah 34 armada dengan total kapasitas 25.785 TEUs, dan berencana menambah kapal dua unit lagi dengan target kapasitas hingga 30.783 TEUs, dan pembukaan sembilan pelabuhan baru lagi sehingga menjadi 50 pelabuhan pada akhir 2017.

Managing Director TEMAS Line, Faty Khusumo mengatakan, dengan konektivitas yang semakin kuat dan terintegrasi, serta lead time yang relatif kecil sehingga waktu pendistribusian barang-barang akan semakin singkat.

Hal tersebut sesuai dengan perusahaan dalam menyediakan jasa pelayaran di Indonesia yang inovatif, kompetitif dan andal, serta senantiasa memberikan pelayanan yang profesional kepada pelanggan, sehingga memberikan keuntungan optimal bagi stakeholder.

Dalam mendukung langkah ekspansi perseroan pada tahun ini, perseroan telah menyiapkan belanja modal (capital expenditure/capex) sebesar US$10 juta pada 2017.

Dari sisi kinerja, TEMAS Line berhasil membukukan laba bersih sebesar Rp231 miliar, atau turun 27%. Penurunan harga rata-rata uang tambang dan peningkatan beban jasa dan beban usaha menjadi faktor penurunan profitabilitas tersebut.

Temas Line Targetkan 50 Pelabuhan Sampai Akhir 2017Pada 2016, TEMAS Line memperoleh pendapatan sebesar Rp1.671 miliar atau meningkat 3,12% dibandingkan tahun lalu yaitu sebesar Rp1.621 miliar seiring dengan kenaikan volume muatan perseroan, dari 284.175 TEUs pada 2015 menjadi 321.402 TEUs pada 2016. Sementara untuk total aset perseroan hingga akhir 2016 telah mencapai Rp2.525,6 miliar atau meningkat sebesar 41,73%.

Secara umum, industri pelayaran sedang mengalami tantangan yang cukup berat. Namun demikian, emiten masih tetap yakin dengan pertumbuhan dan perkembangan ekonomi Indonesia yang dipacu oleh pembangunan proyek-proyek infrastruktur yang secara luas menjangkau hingga ke pelosok daerah.

“Dengan kondisi ekonomi yang semakin membaik, kami optimistis dapat mempertahankan kinerja secara positif dengan memasang target laba bersih sebesar Rp200 miliar pada 2017,” terang Harry Haryanto , Direktur TEMAS Line.

Badan Pusat Statistik mencatat, pertumbuhan ekonomi Indonesia tumbuh sebesar 5,02%, dan pertumbuhan ekonomi di kawasan Maluku dan Papua tercatat sebesar 13%.

TEMAS Line melihat bahwa proyek-proyek pengembangan infrastruktur secara luas dan ditambah dengan populasi penduduk Indonesia yang sangat besar, tentu saja memerlukan jalur pendistribusian barang yang menyeluruh, mengingat Indonesia adalah negara kepulauan yang dihubungkan oleh lautan.

TEMAS Line optimistis dengan kapasitas armada yang ada, dalam beberapa tahun ke depan akan signifikan menggenjot pendapatan perseroan.

 

Click to comment

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

Time limit is exhausted. Please reload CAPTCHA.

To Top