Ajinomoto Luncurkan Fasilitas Waste Station

0
29
Ajinomoto

Marketing.co.id – Berita Lifestyle | Berdasarkan data The World Bank 2021, Indonesia menghasilkan sekitar 7,8 juta ton sampah plastik setiap tahun. Sebanyak 4,9 juta ton sampah plastik tidak dikelola dengan tepat, misalnya tidak dikumpulkan, dibuang di tempat pembuangan terbuka, atau bocor dari tempat pembuangan sampah yang tidak dikelola dengan baik. Terkait hal tersebut, PT Ajinomoto Indonesia (Ajinomoto) terus berinovasi sekaligus berkomitmen mendukung pemerintah dalam menanggulangi sampah dengan meluncurkan fasilitas waste station.

Ajinomoto

Yudho Koesbandryo, Direktur PT Ajinomoto Indonesia mengatakan, Ajinomoto bekerjasama dengan salah satu perusahaan start-up daur ulang Rekosistem, yang dalam penerapannya didukung oleh platform berbasis Android dan IoS. Platform ini sangat mudah digunakan bagi masyarakat untuk penyetoran sampah. Fasilitas Waste Station Pasar Sememi ini nantinya juga akan dihibahkan kepada Dinas Lingkungan Hidup Kota Surabaya untuk dikelola dan digunakan oleh masyarakat sekitar.

“Ini adalah bentuk upaya dalam mewujudkan tanggung jawab dan komitmen perusahaan dalam penanggulangan sampah dan pelestarian lingkungan dengan tetap berpegang teguh pada Ajinomoto Shared Value (ASV) sebagai prinsip perusahaan dalam berkontribusi terhadap kelestarian lingkungan. Tak hanya membuat fasilitas waste station bersama Rekosistem, kami juga terus berupaya mengedukasi masyarakat untuk memilah sampah dari sumbernya,” papar dia dalam acara peluncuran fasilitas Ajinomoto Waste Station di Pasar Sememi Surabaya.

Menuju tahun 2030, dia menambahkan, Ajinomoto mempunyai dua tujuan besar, yang pertama meningkatkan kualitas dan harapan hidup sehat keluarga Indonesia dan yang kedua mengurangi dampak lingkungan dari kegiatan perusahaan. Untuk merealiasikan komitmen tersebut Grup Ajinomoto Indonesia juga sedang meningkatkan literasi dan pengetahuan seluruh karyawannya untuk dijadikan sebagai sebagai Health Provider. Health Provider terdiri dari Health provider for Human Being dan Health provider for The Earth, karena Grup Ajinomoto Indonesia peduli terhadap perbaikan kesehatan seluruh masyarakat dan bumi (lingkungan). Untuk kesehatan dan kelestarian bumi, secara khusus Grup Ajinomoto Indonesia ingin berkontribusi mengurangi polusi sampah di laut.

“Di era sekarang, budaya membuang sampah pada tempatnya tidaklah cukup. Sekarang ini, perlu mempunyai kebiasaan memilah sampah. Dari hal sederhana, akan memberikan dampak besar bagi pengelolaan sampah di Indonesia. Mari sama-sama pilah sampah demi bumi Indonesia yang lebih baik,” lanjutnya.

Ernest Christian Layman, CEO & Co-Founder Rekosistem, melihat bahwa persoalan sampah kemasan masih menjadi masalah pelik di Indonesia dan bahkan terus menerus bertambah, Rekosistem  hadir untuk menerapkan ekosistem berkelanjutan melalui jasa pengelolaan sampah dengan berfokus pada pengumpulan, pemilahan, dan daur ulang sampah.

“Salah satu cara yang dilakukan oleh Rekosistem adalah dengan menyediakan akses daur ulang sampah dengan membangun waste station sehingga masyarakat dapat mendaur ulang sampah anorganik rumah tangganya dengan mudah. Masyarakat bisa melakukan penyetoran melalui aplikasi, dengan terlebih dahulu memilah, membersihkan, dan mengemas sampah daur ulangnya,” ungkap Ernest.

Aktivitas yang dilakukan Ajinomoto dan Rekosistem ini juga diapresiasi oleh pihak pemerintah. Perwakilan Dinas Lingkungan Hidup Kota Surabaya menyampaikan bahwa pengelolaan sampah di Indonesia bukan hanya menjadi tanggung jawab pemerintah, namun menjadi tanggung jawab bersama, dan seluruh elemen masyarakat dapat berkontribusi bagi pengelolaan sampah yang lebih baik lagi di Indonesia.

“Grup Ajinomoto Indonesia berharap, inisiatif kerjasama yang dilakukan ini dapat menginspirasi pihak lain untuk melakukan gerakan pelestarian lingkungan lainnya yang dapat menjaga hijaunya Indonesia,” imbuh Yudho.

 

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.