Membangun Pemahaman yang Lebih Baik dari Pelanggan

0
1124

Rahasia-Perusahaan-Menggapai-Loyalitas-Konsumen-300x191Satu dekade yang lalu, website perusahaan Anda mungkin hanyalah menjadi semacam brosur digital yang di dalamnya berisikan informasi kontak dasar. Namun, saat-saat sekarang ini, kehadiran digital yang sukses adalah hidup, bernafas, experience yang berakar dari inspirasi, empati pelanggan dan utilitas yang jelas.

Tujuannya tidak lain adalah untuk memberikan nilai nyata bagi pelanggan maupun calon pelanggan dengan mengantisipasi kebutuhan mereka, memberi mereka alasan untuk melakukan bisnis dengan Anda dan mendorong loyalitas mereka terhadap merek Anda.

Masalahnya adalah menciptakan pengalaman web yang besar itu mudah dalam teori namun sulit dalam praktiknya. Jadi, bagaimana Anda menyesuaikan konten agar sesuai dengan kebutuhan yang lebih spesifik?

Jawabannya tidak hanya dengan melihat demografi pelanggan tetapi pada perilaku, kata Justin Gray, CEO LeadMD – sebuah perushaaan marketing technology berbasis di Scottsdale, Arizona. Mengapa? Karena profil yang sederhana tidak memberitahu Anda bagaimana menciptakan orang-orang, hanya memberitahu bahwa mereka ada.

Sebaliknya, Anda harus membangun contoh profil orang yang memengaruhi atau membuat keputusan tentang apa yang Anda jual. Pemasar menyebutnya “buyer personas”, dan mereka akan sangat membantu dalam membujuk pelanggan potensial untuk memilih Anda dibanding pesaing.

Seperti kami kutip dari Entrepreneur, Ziff Davis dari Demandbase mengatakan, ketika membuat konten baru, hanya 36% dari pemasar yang memusatkan perhatian mereka pada bayer personas. Anda harus menjadi salah satu dari mereka. Jadi, pertimbangannya tidak hanya siapa pelanggan ideal Anda – pekerjaan, judul, industri, lokasi atau ukuran perusahaan – tetapi juga bagaimana mereka tinggal dan bekerja.

  • Apakah mereka banyak di jalan?
  • Apakah mereka online?
  • Bagaimana dengan aspek offline?
  • Di mana mereka mendapatkan informasi?
  • Siapa yang memengaruhi mereka dalam membuat keputusan?
  • Apa blog yang mereka baca?
  • Apa asosiasi yang mereka miliki?
  • Acara yang mereka hadiri?
  • Jaringan sosial yang mereka andalkan?
  • Faktor-faktor apa yang mungkin menjadi pertimbangan mereka sebelum melakukan pembelian?

Ada cara untuk mendapatkan informasi ini, dimulai dengan pertanyaan. Anda bisa menelepon beberapa pelanggan dan wawancarai mereka. Berbicara secara pribadi atau melalui telepon adalah yang terbaik, tetapi Anda juga dapat mengumpulkan informasi melalui alat survei gratis seperti SurveyMonkey.com.

Pada dasarnya mengetahui pada siapa Anda menjual – mengapa dan bagaimana mereka membeli – akan membuat pekerjaan jauh lebih mudah. “Buyer personas menjadi akar bagaimana kita berbicara dengan para pembeli kita,” kata Gray.

“Insightfull buyer personas dapat menginformasikan strategi untuk pesan atau konten pemasaran, peluncuran produk, kampanye iklan, dan keselarasan penjualan,” kata Adele Revella dari Buyer Persona Institute, sebuah perusahaan pelatihan dan konsultasi di Puget Sound, Washington.

Kuncinya, ia menambahkan customer insight seperti senjata rahasia Anda. “Bila Anda tahu kapan, bagaimana, dan mengapa pembeli mencari jawaban, knowledge merupakan sumber signifikan dari keunggulan kompetitif bisnis Anda.”

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.