Tren Belanja Online: “Demam” eCommerce Bikin Laki-laki Lebih Sering Belanja Daripada Perempuan

0
44

harbolnas 2016 belanja online tren belanja onlineMarketing.co.id – Berita Marketing | Kondisi pandemi yang dikawinkan dengan perkembangan era digital saat ini membuat masyarakat semakin fasih berbelanja online. Hampir setiap masyarakat, baik tua maupun muda, perempuan atau laki-laki, sudah memiliki e-commerce yang layaknya menjadi “kantong ajaib” di smartphone masing-masing.

Namun, stigma berbelanja pada masyarakat selalu diidentikan sebagai hobi yang dilakukan kaum perempuan. Apakah dengan adanya kemudahan berbelanja di era digital saat ini masih menjadikan kaum hawa sebagai konsumen yang mendominasi tren belanja online?

Faktanya berdasarkan riset Perilaku Konsumen E-commerce Indonesia yang diluncurkan Kredivo dan Katadata Insight Center pada Juni 2022, menunjukkan bahwa sepanjang 2021, laki-laki ternyata lebih mendominasi transaksi e-commerce di Indonesia.

Riset yang memanfaatkan data primer dengan 16 juta sampel transaksi pembayaran yang berasal dari 1,5 juta sampel pengguna Kredivo di 5 e-commerce terbesar di Indonesia selama 2021 tersebut, menunjukkan bahwa proporsi jumlah transaksi yang dilakukan laki-laki mencapai 62%, sementara perempuan hanya berada di angka 38%. Selain itu, secara total nilai transaksi pun konsumen laki-laki juga mendominasi di angka 64%, berbeda signifikan jika dibandingkan dengan nilai transaksi perempuan yang hanya mencapai 36%.

VP Marketing & Communications Kredivo Indina Andamari mengungkapkan, berdasarkan hasil riset Kredivo bersama Katadata Insight Center, konsumen laki-laki yang lebih mendominasi transaksi di e-commerce daripada perempuan menjadi tren yang terus berlanjut dari 2020, dengan angka persentase yang mengalami peningkatan.

Sedangkan dari sisi kategori produk yang dibeli konsumen laki-laki juga mengalami perubahan antara tahun ini dengan tahun sebelumnya. Selain karena e-commerce yang sudah semakin menjadi bagian dari kehidupan sehari-hari masyarakat, kehadiran berbagai metode pembayaran digital seperti paylater juga semakin memberikan kemudahan untuk membentuk kebiasaan berbelanja online.

“Sebagai pelaku industri pembayaran kredit digital, kami menyambut baik tren tersebut dan melihat hal ini sebagai sinyal positif terhadap inklusivitas akses layanan digital yang semakin aksesibel,” ujarnya.

Tren laki-laki yang mendominasi transaksi e-commerce juga tidak hanya terlihat di Indonesia. Di Amerika Serikat, konsumen laki-laki juga lebih sering berbelanja online baik dalam kurun waktu harian maupun mingguan. Sementara itu, konsumen perempuan cenderung berbelanja antara satu dan empat kali dalam sebulan.

Selain itu, lebih banyak konsumen laki-laki yang menyatakan bahwa pengeluaran belanja mereka meningkat selama Q1 2021 (32% di Walmart.com, dan 38% di Amazon), jika dibandingkan dengan konsumen perempuan (22% di Walmart.com, dan 22% di Amazon). Dari sisi produk, konsumen laki-laki di Amerika Serikat juga mendominasi perempuan dalam peningkatan pembelian di kategori alat kebersihan dengan 40% laki-laki dan 33% perempuan, serta kategori vitamin dan suplemen diet, dengan 31% konsumen laki-laki dan 24% perempuan. Hal tersebut juga menandakan bahwa kebiasaan berbelanja online tidak terpaku pada gender dan tidak lagi identik dengan kaum hawa.

Selain laki-laki yang masih terus mendominasi transaksi di e-commerce, berikut beberapa temuan menarik lainnya terkait perilaku belanja online berdasarkan gender dari riset Perilaku Konsumen E-commerce Indonesia 2022:

  • Perempuan membeli lebih banyak produk dalam sekali transaksi. Sepanjang 2021, konsumen perempuan membeli lebih banyak produk melalui e-commerce, dengan rata-rata pembelian 45 produk bila dibandingkan dengan konsumen laki-laki yang membeli rata-rata 42 produk per tahun
  • Laki-laki mengeluarkan uang lebih banyak dalam setiap transaksi. Saat melakukan transaksi, konsumen laki-laki mengeluarkan uang dengan jumlah yang lebih besar daripada konsumen perempuan. Rata-rata jumlah uang yang dikeluarkan oleh konsumen laki-laki berada pada Rp 320.982 dan rata-rata konsumen perempuan di Rp 289.163
  • Perempuan lebih loyal terhadap 1 platform e-commerce. Sebanyak 57% konsumen perempuan cenderung memilih untuk berbelanja melalui 1 platform e-commerce, sedangkan konsumen laki-laki cenderung berimbang atau lebih dari 1 dalam memilih platform e-commerce
  • Preferensi konsumen terhadap kategori produk yang dipengaruhi oleh gender. Berdasarkan preferensinya, konsumen laki-laki melakukan transaksi hampir dua kali lebih banyak untuk kategori otomotif dan elektronik, sementara perempuan lebih banyak untuk kebutuhan makanan, kesehatan dan kecantikan, serta fashion
  • Top 3 kategori produk favorit berdasarkan jumlah transaksi antara laki-laki vs perempuan. Untuk konsumen laki-laki kategori produk pulsa dan voucher menduduki posisi pertama, diikuti oleh fashion dan aksesorisnya, dilanjutkan oleh kesehatan dan kecantikan. Sedangkan untuk konsumen perempuan, produk fashion dan aksesoris berada di posisi pertama, kemudian produk pulsa dan voucher, serta produk kesehatan dan kecantikan
  • Perempuan mengeluarkan uang lebih banyak untuk kategori produk komputer dan gadget. Konsumen perempuan menghabiskan sekitar Rp 2.892.039 untuk kategori produk komputer, gadget dan aksesorisnya. Sedangkan konsumen laki-laki menghabiskan sekitar Rp 2.108.342 untuk kategori produk yang sama. Hal ini menunjukkan ahwa pandemi telah memicu adanya investasi dari konsumen perempuan akan produk-produk yang mendukung produktivitas di rumah

Seiring dengan kemudahan akses serta ekosistem digital yang semakin mendukung, tren belanja online melalui e-commerce akan terus menjadi pilihan bagi masyarakat Indonesia dan diprediksi akan terus meningkat, dengan jumlah transaksi e-commerce Indonesia di 2025 yang akan mencapai $137,5 miliar atau IDR 2,406 triliun rupiah.

“Pertumbuhan industri e-commerce akan berjalan beriringan dengan industri pembayaran digital, seperti Paylater. Kedepannya, kami  akan terus berinovasi menjadi solusi untuk pemenuhan kebutuhan masyarakat di tengah rendahnya penetrasi layanan kredit di Indonesia sebagai metode pembayaran yang mudah diakses, aman dan terjangkau,” tutup Indina.

 

Selain pembahasan perilaku konsumen terkait gender, di dalam riset Perilaku Konsumen E-commerce Indonesia 2022 juga dibahas secara mendalam mengenai perilaku konsumen saat berbelanja online dengan berbagai kategori berbeda, seperti umur, domisili, produk yang sering dibeli, dan penggunaan metode pembayaran sampai tren terkait Paylater. Unduh dan baca risetnya di Finaccel.co

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.