Ketidakpuasan Pelanggan Rugikan Perusahaan hingga USD 59 Miliar

0
884

Marketing.co.id – Berita Marketing |Hampir semua konsumen di Indonesia (96%) tidak puas dengan layanan pelanggan yang mereka dapatkan di tahun 2021. Data ini merupakan hasil riset Qualtrics 2022 Global Consumer Trends yang diluncurkan hari ini. Ketidakpuasan tersebut bisa merugikan perusahaan Indonesia hingga USD 59 miliar per tahunnya.

Selain harga dan biaya, dukungan layanan pelanggan menduduki peringkat ke-2 dari faktor-faktor yang harus ditingkatkan oleh bisnis menurut konsumen. Namun, mempermudah akses dan penggunaan terhadap produk serta layanan juga perlu ditingkatkan. Tiga perempat responden juga merasa bahwa bisnis perlu menunjukkan perhatiannya kepada pelanggan (72%) dan mendengarkan umpan balik mereka dengan lebih baik lagi (76%).

Sekitar 75% responden menyatakan bahwa mereka akan menghabiskan lebih banyak uang dengan sebuah perusahaan jika mereka dihargai lebih. Pentingnya pengalaman pelanggan ini juga diteliti lebih lanjut dalam penelitian tambahan dari Qualtrics XM Institute, yang menunjukkan bahwa konsumen Indonesia 3x lebih berpotensi untuk membeli ulang, mempercayai, dan merekomendasikan perusahaan setelah pengalaman pelanggan yang positif. Setengah dari responden (50%) mengatakan mereka telah mengurangi pembelian mereka setelah pengalaman buruk.

Baca juga: Produk yang Baik Pun Tak Mampu Selamatkan Pelayanan yang Buruk

Pengalaman karyawan juga penting untuk menarik, mempertahankan, dan membentuk talenta untuk tahun depan. Dua pertiga orang Indonesia (64%) merencanakan untuk mencari pekerjaan baru pada tahun 2022 berdasarkan data dari riset Qualtrics’ Great Resignation or Great Opportunity?

Adapun alasan utama mereka mencari pekerjaan adalah untuk mencari peluang berkembang (69%). Alasan lainnya juga termasuk gaji (48%), ingin mencari pekerjaan yang memiliki purpose (23%), atau ingin mengganti industri (22%).

Bagi mereka yang tetap bertahan di pekerjaan saat ini, responden menyatakan bahwa keseimbangan antara kehidupan pekerjaan dan kehidupan pribadi menjadi alasan mereka bertahan (61%). Pekerjaan yang memiliki purpose (43%) dan peluangn berkembang (33%) juga menjadi faktor penting.

Qualtrics
Mao Gen Foo, Director of Sales for Southeast Asia, Qualtrics

“Saat organisasi di seluruh Indonesia mempercepat investasi mereka dalam bidang teknologi, mengatasi kesenjangan antara apa yang diinginkan pelanggan dan karyawan dan apa yang sebenarnya disampaikan harus diprioritaskan.

Mao Gen Foo, Director of Sales for Southeast Asia, Qualtrics menjelaskan, pengalaman menjadi faktor penting di setiap fungsi dan departemen. Perusahaan yang cepat memulai perjalanan untuk mengubah pengalaman yang mereka berikan untuk memenuhi kebutuhan saat ini dan yang terus berkembang, akan memenangkan pangsa pasar yang besar.

“Dengan terus mendengarkan dan menjawab kebutuhan penting bagi pelanggan dan karyawan, bisnis dapat menjawab tantangan makroekonomi yang tengah dihadapi, misalnya keterbatasan talenta, disrupsi rantai pasokan, hingga peningkatan biaya dengan cara yang lebih bertanggungjawab dan bermakna,” jelas Foo.

Teknologi Manajemen Pengalaman

Menjawab meningkatnya permintaan akan teknologi manajemen pengalaman (experience management/XM) di seluruh Asia Pasifik dan Jepang, awal tahun ini Qualtrics membuka pusat data di Singapura. Qualtrics juga mengumumkan rencana untuk mempekerjakan 1.200 karyawan baru di seluruh wilayah pada tahun 2024.

Untuk memberikan pengalaman pelanggan dan karyawan yang baru dan lebih baik sesuai harapan mereka, perusahaan terkemuka juga memanfaatkan Qualtrics untuk memberikan pengalaman pelanggan, karyawan, brand, dan produk yang baru dan lebih baik.

Baca juga: Berurusan Dengan Karyawan yang Tidak Puas

Sebagai contoh, program umpan balik (feedback) pelanggan dan karyawan milik Amazon juga memanfaatkan Qualtrics untuk dapat menganalisa feedback dari pemangku kepentingannya. Melalui teknologi manajemen pengalaman dari Qualtrics, Amazon dengan cepat dapat memahami feedback dari pelanggan dan karyawan, sehingga mereka dapat mengimplementasikan keputusan berbasis data di banyak departemen dalam rangka menjawab feedback tersebut.

Qualtrics juga menjadi Experience Management Software Partner bagi klub bola asal Inggris, Manchester City. Mulai dari keseluruhan pengalaman matchday hingga katering, fasilitas, ritel, dan lainnya, Qualtrics dapat memberikan wawasan (insights) berharga dan data real-time dari penggemar untuk membantu klub melakukan perencanaan strategis dan membuat keputusan.

Marketing.co.id: Portal Berita Marketing & Bisnis

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.