Langkah-langkah Agar Ide Bisnis Tidak Diambil

0
3987

Marketing.co.id- Salah satu persoalan serius yang sering dikeluhkan oleh para pengusaha adalah bagaimana melindungi ide bisnis dari  pencurian. Disatu sisi banyak nasehat dari orang sukses di bisnisnya yang menganjurkan untuk membagikan ide bisnis kepada orang lain supaya mendapat masukan-masukan. Munculnya berbagai kekhawatiran karena pencurian ide sering kali terjadi saat dibagikan atau sedang ingin mendiskusikan bisnis barunya.

Banyak pendapat juga yang mengatakan bahwa ide tidak boleh mati. Kalau ide yang Anda miliki dicuri, berarti Anda memang calon orang hebat. Sebagai orang hebat Anda tidak boleh kebakaran jenggot jika idenya dicuri karena Anda akan menciptakan lagi ide yang baru yang jauh lebih hebat dari sebelumnya.

Namun jika Anda memang benar-benar tidak ingin kehilangan ide, berikut beberapa cara yang bisa Anda lakukan.

Catat dan simpan.

Secara teliti catatlah detail dari ide brilian Anda, termasuk dengan siapa dan kapan Anda membagi ide tersebut. Simpan di komputer atau ponsel, dalam file yang diproteksi dengan password. Sebagai back-up, kirim email berisi file ide tersebut ke alamat email Anda yang lain, supaya dapat mengetahui kapan Anda pertama kali membuat catatan mengenai ide tersebut.

Daftarkan ide dan merek Anda

Buka website Departemen Hukum dan Hak Asasi Manusia, Dirjen Hak Kekayaan Intelektual (www.dgip.go.id) yang mengidentifikasi tipe hak kekayaan intelektual apa yang Anda miliki. Di sini Anda bisa menemukan tata cara melakukan hak paten, hak merek, atau hak cipta, dan melakukan registrasi secara online. Dalam website tersebut Anda juga bisa mencek apakah merek yang Anda buat sudah pernah didaftarkan oleh orang lain (alias, merek Anda sudah tidak eksklusif).

Kuatkan hak-hak Anda

Begitu Anda mendaftarkan ide-ide Anda, langkah selanjutnya adalah menguatkan hak-hak Anda. “Jika Anda tidak secara agresif mengurus hak kekayaan intelektual Anda, kelak Anda bisa repot mengurusnya secara hukum (jika ide atau merek Anda diakui orang lain),” ujar Alex Weingarten, pakar hak kekayaan intelektual di Spillane Weingarten LLC.

Gunakan perjanjian

Dengan vendor, investor, atau karyawan  untuk tidak membocorkan rahasia dan melakukan persaingan usaha yang sehat (misalnya, tidak memasang harga di bawah harga pasar). Cek www.hukumonline.com untuk mengetahui berbagai peraturan perundang-undangan seputar dunia usaha. Saat Anda membuka informasi, pastikan hal ini hanya sebagai pengetahuan saja. Pastikan juga Anda memberikan regulasi yang dapat diakses dan diunduh karyawan.

Dapatkan penasihat hukum

Ketika usaha yang Anda rintis sudah makin berkembang, pekerjakan seorang pengacara yang berspesialisasi di bidang kekayaan intelektual. Anda akan sangat terbantu ketika berniat menjalani suatu prosedur hukum, karena ada ahli yang selalu membimbing langkah-langkah Anda, sekaligus memberikan saran-saran mengenai apa yang harus Anda lakukan.

 

 

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.